Sunday, 30 December 2012

SUBHANALLAH.. Dahsyatnya Kecerdasan Linguistik Rasulullah


SOLAT YANG MENINGKATKAN KECERDASAN LINGUISTIK
Semenjak diperintahkan menunaikan solat lima waktu, sejak itu , Rasulullah SAW mendirikan perintah itu secara cerdas. Dan solat membuat Rasulullah SAW bertambah cergas. Andai kita boleh solat seperti solat Rasulullah SAW, kita dapat secergas baginda dalam mengembangkan kecerdasan linguistik.
            Rasulullah SAW sudah menunjukkan kepada kita kekuatan solat dalam membentuk kepandaian berkata-kata. Rasulullah SAW selalu saja mengucapkan kata-kata positif, tak pernah keluar makian daripada bibirnya. Baginda selalu bermotivasi sekaligus menghiburkan para sahabatnya. Baginda selalu bermotivasi sekaligus menghiburkan para sahabatnya. Rasulullah SAW adalah teman sejati, yang menjadi pembakar semangat, pembela, dan pendorong para sahabatnya.

Positive Thinking     
Rasulullah selalu mengajak para sahabat dan umatnya untuk terus berfikiran positif, tidak banyak mengeluh, banyak bersyukur dan selalu dalam kesabaran. Dengan kekuatan kata-kata, Rasulullah SAW mampu memberikan inspirasi pada orang lain.
            Suatu ketika seorang nenek yang taat beribadah datang kepada Rasulullah . Ia menghampiri Rasulullah SAW lalubertanya, “ Wahai Rasulullah SAW, apakah saya berhak masuk syurganya Allah SWT ? “ Tanya si nenek.
            Rasulullah SAW tersenyum, “ Nenek tidak mungkin masuk syurga”.
            Tersentak mendengar jawapan Rasulullah SAW, nenek tersebut terperanjat. Matanya mulai berkaca-kaca.
            “ Nek, Di Syurga itu semua penghuninya muda belia. Yang tua akan menjadi muda, termasuk nenek. Jika masuk Syurga semua wanita akan berubah muda belia, cantik jelita,” jelas Rasulullah SAW.
            Si nenek meninggalkan Rasulullah SAW dengan tersenyum.
            Gurauan Rasulullah SAW itu penuh inspirasi dan mencerdaskan. Sepenggal cerita nenek dan Rasulullah SAW di atas menunjukkan betapa Rasulullah SAW itu pandai berkata-kata. Ya, Rasulullah SAW adalah Nabi yang cerdas.

Memotivasi Sahabat
Tidak mudah untuk memotivasi orang agar memperbaiki hidupnya. Sebab, pekerjaan ini memerlukan keberanian dan kemampuan memandai.
            Suatu ketika Abdullah merasa sangat malas mengerjakan solat malam. Padahal, pada hari sebelumnya Abdullah tak pernah meninggalkannya. Ia selalu melewati sepertiga malamnya dengan berserah diri kepada Allah SWT. Namun, namanya juga manusia, kali ini Abdullah mengalami kemalasan yang sangat. Akibatnya, beberapa malam dilewati olehnya dengan dengkuran.
            Abdullah pun datang kepada Rasulullah SAW dan mengeluhkan rasa malasnya itu. Rasulullah SAW tidak memarahi Abdullah.  RAsulullah hanya tersenyum , sambil menatap wajah Abdullah penuh kasih dan saying. Ucapnya, “ Sebaik-baik hamba adalah Abdullah seandainya ia melakukan solat pada sebahagian malam,” ( Hadis Riwayat Bukhari dan Muslim )
            Mendengar pujian Rasulullah SAW tersebut , Abdullah kembali tergerak hatinya. Ia kembali bermotivasi.
            Bahkan, kata-kata Rasulullah SAW tersebut terpatri di dalam lubuk hatinya. Hasilnya, malam-malam berikutnya, Abdullah tidak pernah melewatkan solat malam sampai akhir hayatnya.
            Luar biasa, bukan ? Rasulullah SAW memang Nabi teladan sepanjang zaman. Baginda penerang dalam kegelapan ; penghibur di kala duka dan pembakar semangat tatkala sahabatnya berputus asa.

Solat Membuatmu Pandai Berkata-Kata

·         Bismillah : Permulaan Yang Baik
·- Sebelum memulakan seuatu Nabi menganjurkan umatnya melafazkan Bismillah. Begitu juga dengan solat.
·" Setiap pekerjaan penting yang tidak dimulai dengan ucapan nama Allah akan kekuranagn berkat .. ( Hadis Riwayat Abu Daud )
         Bacaan Solat sememangnya mengandungi Doa
-          Dari Al-Fatihah sehingga ucapan salam, semuanya mengandungi doa. Ada doa yang mengagungkan kebesaran Allah SWT, ada ungkapan syukur kepadaNya, ada doa yang mendorong kita menjadi berjaya dan bahagia di dunia dan akhirat. Ambil contoh, ketika kita duduk di antara 2 sujud, kit abaca, “ Rabbighfirlii warhamnii war zuqnii.”
-          Cuba perhatikan ‘ War Zuqnii’ itu beerti ‘dan berilah aku rezeki’. Kawanku, ternyata dalam bacaan solat pun, kita tak diminta mengabaikan kepentingan dunia. Kita tetap dianjurkan meminta rezeki. Bahkan, Rasulullah SAW sering mengulang-ulang bacaan ini.


Solat Yang Meningkatkan Kecerdasan Emosi

Citra Diri Yang Positif
-          Jangan mengecewakan diri dengan merendah diri. Pujilah diri kita sendiri, tanpa mengharapkan pujian dari orang lain.
-          Lakukan setiap hari, apa sahaja yang dapat menaikkan semangat hidup kita.
-          Tuliskan sebanyak mungkin penyataan positif tentang diri kita dan bacalah pernyataan itu secara teratur.
-          Bentuklah gambaran mental diri kita yang sejati.

Kecerdasan Emosi Rasulullah
“ Maafkanlah mereka, kerana mereka belum mengetahuinya,” kata-kata itu menyentak Jibril. Kala itu, Orang kafir Quraisy memperolok Rasulullah SAW dan melemparkan najis haiwan ke arahnya. Jibril tak tahan melihat peristiwa itu. Dan ia menawarkan kepada Rasulullah SAW supaya menghancurkan mereka. Namun Rasulullah SAW memaafkan mereka dengan pertimbangkan bahawa mereka belum mengerti apa sesunguhnya Islam.
            Sungguh baginda mempunyai peribadi yang menawan. Baginda selalu berwajah manis, tersenyum dan pemaaf. Baginda tidak pernah menyimpan dendam, bahkan kepada mushnya sekali pun. Oleh sebab itu, tidak mengejutkan jika musuh luluh di hadapannya. Bahkan, musuh pun mengakui kebaikan Rasulullah SAW.
            Anas Bin Malik, menceritakan dahsyatnya kecerdasan emosi Rasulullah SAW. Beliau mengungkapkan, “ Saya telah menjadi pembantu Nabi Muhammad SAW selama 20 Tahun. Selama itu, sedikit pun Rasulullah SAW tidak pernah mengatakan ‘ah’ kepadaku, baginda tidak pernah mengatakan terhadap sesuatu yang aku perbuat ‘kenapa kau berbuat begitu?’ Tidak pernah mengatakan terhadap sesuatu yang aku tinggalkan ‘Mengapa engkau tinggalkan?’ ( Hadis Riwayat Muslim )





Sunday, 23 December 2012

Kenapa Bukan Dari Teko Sahaja




Seorang anak muda mengadap seorang ulama tua di rumah ulama tersebut dengan niat untuk muzakarah isu yang lama bermain difikiran dia. Lalu jadi perbualan ;

Anak Muda : Tuan guru , saya ada soalan yang dah lama saya nak ingin di tanya .
Ulama : Silakan . (sambil senyum manis menjadi pakej wajib diwajahnya)
Anak Muda : Begini , kenapa kita perlu ikut ulama, maksud saya kenapa setiap kali cakap , disebutkan ; "Telah berkata Imam Syafie , telah berkata Imam Ramli , telah berkata imam Fakrurazi , telah berkata imam al-Bukhari ... Kenapa tidak disandarkan kepada al-Quran dan as-Sunnah , itukan sepatutnya. Kan indah , kalau kita dengar begini ucapan ; telah berfirman Allah, telah bersabda Rasulullah , sekian...sekian...sekian... Begitu kan indah , terus disandar kepada sumber besar.
Ulama : Sebelum saya menjawab , dijemput minum dulu , 3 perkara yang perlu disegerakn ; tetamu (layanan-makan & minum) , lamaran (kahwin) dan mati (pengurusan jenazah &pengebumian)...
Lalu dihidangkan air teh bertantang talam berteman teko.
Anak muda tersebut menuangkan air tesebut ke dalam cawan . Lalu ulama tersebut menegur anak muda tersebut
Ulama : Kejap. Kejap..Kenapa tidak minum ja dari teko ? Kan bagus minum dari teko ? Kenapa masih nak guna cawan ?
Anak muda : Eh , mana boleh tuan guru , susah minum dari teko , teko tu banyak air , tuang dalam cawan kan mudah untuk minum..

Ulama : Begitu juga dengan persoalan kamu tadi , ulama itu rahmat dari Allah untuk memudahkan urusan umat.. Susah umat untuk memahami al-Quran dan sunnah begitu sahaja tanpa bimbingan ulama..Umat cuma perlu ikut ja apa yang ulama sudah susun..

source : http://www.facebook.com/layarMinda 

Saturday, 28 January 2012

Crazy Love!

Bismillah..Alhamdulillah.



Seorang ayah pergi merantau ke luar negara untuk mencari rezeki meninggalkan seorang isteri dan tiga orang anak. Dia seorang yang penyayang dan sangat dikasihi dan dihormati pula oleh ahli keluarganya.

Setelah keadaannya di rantau orang agak stabil, dia menghantar surat pertama kepada keluarganya. Mereka sangat gembira menerima surat yang sungguh bermakna dari seorang ayah yang sangat dikasihi dan disayangi. Sampul surat itu ditenung berulang kali. Masing-masing memeluk dan mengucup surat tersebut bagai tidak mahu dilepaskan. Kemudian surat yang berharga itu disimpan di dalam pembalut sutera yang indah. Sekali sekala surat itu dikeluarkan dari pembalutnya untuk dibersihkan daripada debu dan habuk. Kemudian meletakkan kembali di dalam pembalutnya.

Kemudian tiba pula surat kedua, ketiga dan seterusnya. Semuanya disimpan dan dijaga rapi seperti surat pertama.

Beberapa tahun berlalu…

Tibalah masa untuk si ayah pulang menemui keluarga tercinta. Alangkah terkejutnya dia apabila mendapati tiada seorangpun yang tinggal kecuali anak bongsunya. Dengan cemas dia bertanya:

AYAH: Mana ibumu?
ANAK: Ibu ditimpa sakit yang amat teruk. Kami tidak ada wang untuk membiayai rawatannya sehingga akhirnya dia meninggal dunia.
AYAH: Masya-Allah!! Kenapa begitu? Apakah kamu tidak membuka suratku yang pertama? Di dalamnya terkandung sejumlah wang yang banyak untuk perbelanjaan kamu?
ANAK: Tidak!
AYAH: Di mana pula abangmu?
ANAK: Dia telah terpengaruh dengan kawan-kawan sebaya yang jahat. Selepas kematian ibu, tidak ada siapa yang mampu menasihatinya. Sekarang dia sudah jadi sebahagian daripada mereka.
AYAH: (Ayah semakin hairan) Kenapa begitu? Aku telah tulis dengan panjang lebar menasihati kamu agar berhati-hati memilih kawan. Jangan berkawan dengan orang jahat kerana lama kelamaan kita juga akan jadi jahat! Aku juga meminta agar abangmu itu mengikut aku di rantau orang. Apakah kamu tidak membaca suratku?
ANAK: Tidak!
AYAH: لا حول ولا قوة إلا بالله ....Kakakmu di mana?
ANAK: Dia pernah tulis surat kepada ayah meminta nasihat tentang seorang pemuda yang melamarnya. Sekarang dia telah berkawin dengan pemuda itu. Tapi malangnya dia tidak bahagia. Hidupnya menderita didera sepanjang masa lahir dan batin.
AYAH: Bukankah aku telah jawab surat itu menasihatinya agar jangan terima lamaran pemuda itu? Aku telah ingatkan, jangan pillih pasangan berdasarkan harta dan kedudukan. Tapi pilihlah berdasarkan agama, akhlak dan keturunan! Kamu tidak baca semua surat-suratku?
ANAK: Tidak! Kami simpan surat-surat ayah di dalam pembalut sutera yang cantik, kami usap dan cium surat itu sebagai tanda sayang dan rindu kami kepada ayah! Tetapi kami tidak membacanya…

Tidak ada siapa yang percaya akan kebenaran cerita ini. Mungkin ada yang akan berkata ia tidak masuk akal sama sekali! Namun sedarkah kita bahawa inilah kisah benar. Kisah yang tak masuk akal inilah yang berlaku dalam kehidupan umat Islam hari ini?

Kita menerima SURAT dari Yang Maha Mengetahui, Maha Pengasih, Maha Penyayang, Maha Memerhati lagi Maha Bijaksana. SURAT yang mengandungi panduan, ajaran serta petunjuk dalam segenap bidang kehidupan. Tetapi sejauh mana kita membaca, memahami dan mengikuti panduan yang diberi?

Maka jadilah apa yang terjadi! Umat Islam mati dibunuh saban hari, di sana sini. Jenayah meningkat, keruntuhan akhlak mencemaskan di semua peringkat, wanita-wanita didera dan diperkosa tanpa mengira tua atau muda, bayi-bayi yang tidak berdosa dibuang merata-rata, dan bermacam-macam kejahatan, maksiat dan kemungkaran yang menjijikkan.

Semuanya berpunca daripada tidak membaca dan mengambil pengajaran daripada SURAT yang dikirim oleh Pencipta Yang Maha Esa Yang Amat Sayang kepada makhluk-Nya!

Firman Allah SWT:

"Demi MASA! Sesungguhnya manusia itu dalam kerugian, kecuali
(1) orang-orang yang beriman, (2) dan yang beramal soleh
(3) dan yang berpesan2 pada kebenaran (4) dan yang berpesan2 pada kesabaran".
(Surah Al-'Asr)

Wallahu’alam..moga mendapat pengajaran.


Wednesday, 18 January 2012

Bagaimana Cara Berzikir Ketika Kita Sibuk?

Zikir ialah ibadat paling ringan tetapi amat berat timbangan pahalanya. Walaupun mudah dan ringan diamalkan, kebanyakan muslim lupa melakukannya disebabkan tidak dilatih berbuat demikian.
     Pengarang kitab Shafwah al-Shafwah menceritakan tentang seorang ahli ibadah melihat seekor burung yang selalu membawa sepotong daging setiap hari. Burung itu hinggap di atas pokok kurma. Ahli ibadah itu merasa hairan kerana tidak ada seekor burungpun yang mempunyai sarang di situ. Beliau berkata: “Saya memanjat pokok itu, saya melihat di sana ada seekor ular yang buta matanya. Setiap kali burung itu mendekatinya iapun bersuara lalu ular itu membuka mulutnya, sang burung meletakkan sepotong daging itu ke mulut ular dan kemudian terbang. Perbuatan itu dilakukannya setiap hari.”

     Kisah tersebut mengajar kepada kita bahawa kemuliaan itu terletak pada seberapa besar manfaat yang boleh anda berikan kepada orang lain. Manakala kehinaan itu adalah kerana mensia-siakan potensi dan kekuatan jasmani dan rohani yang telah Allah SWT kurniakan kepada kita. Sedangkan binatang bekerja mencari makanan tanpa tangan dan kaki yang sempurna. Tetapi manusia masih lagi diulit mimpi angan-angan yang panjang. Binatang dan alam semesta semuanya berzikir kepada Allah SWT, tetapi manusia sibuk melupakan Allah SWT.

     Allah SWT berfirman menyeru kepada orang-orang yang mengaku beriman yang maksudnya:”Bekerjalah kamu, nescaya Allah dan Rasul-Nya serta orang-orang beriman akan melihat pekerjaanmu itu dan kamu akan dikembalikan kepada (Allah) Yang Maha Mengetahui akan yang ghaib dan yang nyata, lalu diberitakannya kepada kamu apa yang telah kamu kerjakan.” (Surah al-Taubah Ayat 105)

     Bekerja adalah ibadat. Bahkan nafkah yang dihulurkan kepada ahli keluarga adalah sedekah yang paling utama. Tetapi sifat malas sering timbul sewaktu melakukan jihad ini. Ia sentiasa hadir dalam kehidupan para pekerja yang beriman. Di manakah kelemahannya hingga semangat bertempur untuk mendapatkan keuntungan dunia yang halal itu menjadi kendur? Padahal Rasulullah SAW telah bersabda yang maksudnya: ”Jika datang hari kiamat dan di tangan seorang daripada kamu ada satu bijian tanaman, maka jika dia mampu menanamnya, hendaklah dia melakukannya.” (Hadis Riwayat al-Bukhari dan Ahmad)

     Semangat kerja Nabi Allah Idris AS patut dicontohi. Baginda adalah seorang tukang jahit yang mencari nafkah dengan hasil usaha tangannya sendiri. Pada suatu hari Allah SWT berfirman yang maksudnya:“Wahai Idris, tahukah kamu mengapa Aku mengangkat darjatmu hingga ke tempat yang sangat tinggi? Sebagaimana firman Allah yang bermaksud: “Dan kami mengangkatnya ke kedudukan yang tertinggi.” (Surah Maryam; Ayat 57). Nabi Idris menjawab: “Saya tidak tahu wahai Tuhanku.” Allah berfirman: “Setiap hari amalanmu terangkat ke sisi-Ku seperti setengah amalan penduduk dunia ini kerana kamu banyak berzikir.” Allah berfirman yang maksudnya: “Kepada-Nyalah naik perkataan-perkataan yang baik dan amal yang soleh.” (Surah Fatir: Ayat 10)

     Demikianlah keutamaan Nabi Idris AS kerana setiap kali baginda menusukkan jarumnya, pasti kalimah zikrullah yang empat diucapkan iaitu; Subhanallah, Walhamdulillah, Walailahaillallah, wa Allahu Akbar. Pekerjaan yang dilakukan sambil berzikir sungguh berat timbangannya di sisi Allah dan boleh menyuntikkan semangat untuk berjaya semata-mata kerana keredaan Allah.
Zikir adalah amalan yang paling mudah dan ringan tetapi amat berat pahalanya. Syaikh al-Islam al-Imam Ibnu Taimiyah dalam kitab agungnya, Majmu’ al-Fatawa menyatakan; Amalan yang paling utama selepas amalan yang fardhu adalah zikrullah. Dalam hadis sahih riwayat al-Imam Ahmad dan al-Tirmizi, Rasulullah SAW bersabda: “Mahukah kamu aku tunjukkan amalan yang paling utama dan yang paling bersih di sisi Allah? Lebih baik daripada kamu bertemu dengan musuh-musuhmu lalu kamu memenggal leher mereka dan mereka juga memenggal leher-lehermu? Para sahabat menjawab: Tentu wahai Rasulullah. Rasulullah bersabda: Zikrullah.”

     Demikianlah zikir yang dilakukan. Ia tidak memerlukan wuduk atau menutup aurat. Ia tidak dibatasi oleh waktu dan tempat. Di mana dan bila-bila sahaja dan dalam keadaan apapun ibadat ini boleh dilakukan. Sungguh senang tetapi ramai manusia yang meninggalkannya.
     Al-Imam Ibnu al-Qayyim menyatakan: “Baginda memberi petunjuk supaya berzikir dalam setiap ucapan, tindakan, tarikan nafas, kala berdiri, duduk dan berbaring, gerak geri baginda adalah zikir kepada Allah.”

    Rasulullah SAW adalah seorang manusia yang paling sibuk dengan dunianya dan paling bersedia untuk bekalan akhiratnya. Baginda adalah seorang Ketua Negara yang amanah, Mahaguru yang dihormati, pakar motivasi, Jeneral perang dan penganalisis politik yang hebat, ketua rumah tangga yang adil, pendakwah yang karismatik, ayah yang penyayang, saudara lelaki yang penyantun. Seluruh masa dan tenaga dikerahkan untuk memastikan mereka yang hidup di sisi baginda mendapat kebahagiaan dunia akhirat. Begitu juga dengan kita yang memenuhi hari-hari dengan kerja dan zikrullah, pastikanlah ianya tidak terhenti kecuali kedua kaki ini telah sampai di pintu kenikmatan tertinggi, syurga yang abadi!

Sajak Yang Ditulis oleh Almarhum Sayyid Qutb


Sahabat,
Andainya kematian engkau tangisi,
Pusara engkau siram dengan air matamu,
Maka di atas tulang belulang yang sudah luluh,
Nyalakanlah obor untuk ummat ini,
Dan...
Lanjutkanlah gerak merebut kemenangan.

Sahabat,
Kematianku hanyalah suatu perjalanan,
Memenuhi panggilan kekasih yang merindu,
Taman-taman indah di syurga Allah,
Terhampar menanti,
Burung-burungnya berpesta menyambutku,
Dan berbahagilah hidupku di sana

Sahabat,
Puaka kegelapan pasti akan lebur,
Fajar akan menyingsing,
Dan alam ini akan disinari cahaya lagi,
Relakanlah rohku terbang menjelang rindunya,
Jangan gentar berkelana ke alam abadi,
Di sana... cahaya fajar memancar.

(Al-Maghfulahy Al-'Arif Billah,
Asy-Syahid Sayyid Ibnu Qutb Ibrahim,
Isnin 13 Jamadilawal 1386)

Thursday, 27 October 2011

KEWAJIPAN SEORANG MUSLIM


KEWAJIPAN SEORANG MUSLIM

1.Membaca Al-Quran
‘Al-Quran ini adalah sajian Allah,Oleh itu terimalah sajiannya sekadar yang kamu mampu
 boleh” - 1 hari/ 1 juzuk
4ms/s setiap kali selepas solat fardhu(4x5=20m/s)
-peruntukkan hari2 lapan untuk khatam

2.memperelokkan bacaan Al-Quran
Maka tidaklah mereka mghayati (bertadabbur) Al-quran
Surah al-Nisa’ 4: 82
-bincang dalam halaqah
-ajar masyarakat selepas maghrib.



3.Menjaga kesihatan
-trdapat petunjuk dari sirah nabi
-minum air masak
2 gelas selepas subuh
2 gelas selepas zohor
2 gelas selepas asar
2 gelas pada waktu malam


4. Mengurangkan pengambilan gula dan jauhi ketagihan rokok
Mngambil kopi secara berlebihan myebabkan seseorang itu lemah apabila dihentikan pengambilan -Jadi Minum susu+ madu
-abaikan rokok

 5.menjaga kebersihan
“ Allah itu cantik, sukakan kecantikan”
Riwayat Muslim & tirmizi
-Membersih setiap hari samaada pakaian,tubuh badan,dll



6. Bersedia , berani memikul tanggungjawab.semulia-mulia keberanian:
Berterang-terangan dalam Al-Haq,
simpan rahsia,muhasabah diri,dan sentiasa mengawal marah.
“Sesungguhnya hanyalah kepada Allah aku mengadukan kesusahan dan kesedihanku”
Surah Yusof ,12: 86
-sentiasa beristighfar setiap hari.terutama selepas solat
-sentiasa mnjaga wudhu’
-mnjaga amalan ibadah setiap hari


DipetiK dari nota halaqah cinta keluarga,
bingkisan Fatimah Syarha Mohd Nordin,
PEMILIK CINTAKU SELEPAS ALLAH DAN RASUL 

Doa WaHDaH

DOA WAHDAH

لا إله إلاّ الله

إلهاً واحداً و نحن له مسلمون

لا إله إلاّ الله

و لا نعبد إلاّ إيّاه

مخلصين له الدين

و لو كره المشركون

لا إله إلاّ الله

ربّنا و ربّ آبائنا الأوّلين

لا إله إلاّ الله

وحده وحده وحده

أنجز وعده

ونصر عبده

وأعزّ جنده

وهزم الأحزاب وحده

فله المُلكُ و لهُ الحمد

يحيي و يميت

و يميت و يحيي

و هو حيٌّ لا يموت

بيده الخير

و هو على كلّ شيءٍ قدير

الله أكـــبر

Tiada Tuhan yang disembah selain ALlah
Tuhan yang Maha Esa
dan kami berserah kepadaNya
Tiada Tuhan yang disembah selainNya
kami tidak menyerah selain kepadaNya
kami mengikhlaskan tunduk kepada Nya
walaupun dibenci oleh org musyrik
Tiada Tuhan selain Allah
Tuhan kami dan Tuhan nenek moyang kami
yang terdahulu

Tiada Tuhan yang disembah selain Allah
Tuhan yang Esa,Tuhan yang Esa,Tuhan yang Esa
Dia telah menunaikan janjiNya
Dia telah memenangkan hambaNya
Dia telah memuliakan tenteraNya
dan Dia telah mengalahkan musuhNya berseorangan
Bagi ALlah segala kerajaan,bagi segala pujian
Dia yang menghidupkan dan mematikan
Dia yang mematikan dan menghidupkan
sedangkan Dia Maha Hidup dan tidak mati
Dalam segala kekuasaan dan kebajikan
dan Dia Maha Berkuasa atas segala sesuatu
ALLAH MAHA BESAR