Sunday, 30 December 2012

SUBHANALLAH.. Dahsyatnya Kecerdasan Linguistik Rasulullah


SOLAT YANG MENINGKATKAN KECERDASAN LINGUISTIK
Semenjak diperintahkan menunaikan solat lima waktu, sejak itu , Rasulullah SAW mendirikan perintah itu secara cerdas. Dan solat membuat Rasulullah SAW bertambah cergas. Andai kita boleh solat seperti solat Rasulullah SAW, kita dapat secergas baginda dalam mengembangkan kecerdasan linguistik.
            Rasulullah SAW sudah menunjukkan kepada kita kekuatan solat dalam membentuk kepandaian berkata-kata. Rasulullah SAW selalu saja mengucapkan kata-kata positif, tak pernah keluar makian daripada bibirnya. Baginda selalu bermotivasi sekaligus menghiburkan para sahabatnya. Baginda selalu bermotivasi sekaligus menghiburkan para sahabatnya. Rasulullah SAW adalah teman sejati, yang menjadi pembakar semangat, pembela, dan pendorong para sahabatnya.

Positive Thinking     
Rasulullah selalu mengajak para sahabat dan umatnya untuk terus berfikiran positif, tidak banyak mengeluh, banyak bersyukur dan selalu dalam kesabaran. Dengan kekuatan kata-kata, Rasulullah SAW mampu memberikan inspirasi pada orang lain.
            Suatu ketika seorang nenek yang taat beribadah datang kepada Rasulullah . Ia menghampiri Rasulullah SAW lalubertanya, “ Wahai Rasulullah SAW, apakah saya berhak masuk syurganya Allah SWT ? “ Tanya si nenek.
            Rasulullah SAW tersenyum, “ Nenek tidak mungkin masuk syurga”.
            Tersentak mendengar jawapan Rasulullah SAW, nenek tersebut terperanjat. Matanya mulai berkaca-kaca.
            “ Nek, Di Syurga itu semua penghuninya muda belia. Yang tua akan menjadi muda, termasuk nenek. Jika masuk Syurga semua wanita akan berubah muda belia, cantik jelita,” jelas Rasulullah SAW.
            Si nenek meninggalkan Rasulullah SAW dengan tersenyum.
            Gurauan Rasulullah SAW itu penuh inspirasi dan mencerdaskan. Sepenggal cerita nenek dan Rasulullah SAW di atas menunjukkan betapa Rasulullah SAW itu pandai berkata-kata. Ya, Rasulullah SAW adalah Nabi yang cerdas.

Memotivasi Sahabat
Tidak mudah untuk memotivasi orang agar memperbaiki hidupnya. Sebab, pekerjaan ini memerlukan keberanian dan kemampuan memandai.
            Suatu ketika Abdullah merasa sangat malas mengerjakan solat malam. Padahal, pada hari sebelumnya Abdullah tak pernah meninggalkannya. Ia selalu melewati sepertiga malamnya dengan berserah diri kepada Allah SWT. Namun, namanya juga manusia, kali ini Abdullah mengalami kemalasan yang sangat. Akibatnya, beberapa malam dilewati olehnya dengan dengkuran.
            Abdullah pun datang kepada Rasulullah SAW dan mengeluhkan rasa malasnya itu. Rasulullah SAW tidak memarahi Abdullah.  RAsulullah hanya tersenyum , sambil menatap wajah Abdullah penuh kasih dan saying. Ucapnya, “ Sebaik-baik hamba adalah Abdullah seandainya ia melakukan solat pada sebahagian malam,” ( Hadis Riwayat Bukhari dan Muslim )
            Mendengar pujian Rasulullah SAW tersebut , Abdullah kembali tergerak hatinya. Ia kembali bermotivasi.
            Bahkan, kata-kata Rasulullah SAW tersebut terpatri di dalam lubuk hatinya. Hasilnya, malam-malam berikutnya, Abdullah tidak pernah melewatkan solat malam sampai akhir hayatnya.
            Luar biasa, bukan ? Rasulullah SAW memang Nabi teladan sepanjang zaman. Baginda penerang dalam kegelapan ; penghibur di kala duka dan pembakar semangat tatkala sahabatnya berputus asa.

Solat Membuatmu Pandai Berkata-Kata

·         Bismillah : Permulaan Yang Baik
·- Sebelum memulakan seuatu Nabi menganjurkan umatnya melafazkan Bismillah. Begitu juga dengan solat.
·" Setiap pekerjaan penting yang tidak dimulai dengan ucapan nama Allah akan kekuranagn berkat .. ( Hadis Riwayat Abu Daud )
         Bacaan Solat sememangnya mengandungi Doa
-          Dari Al-Fatihah sehingga ucapan salam, semuanya mengandungi doa. Ada doa yang mengagungkan kebesaran Allah SWT, ada ungkapan syukur kepadaNya, ada doa yang mendorong kita menjadi berjaya dan bahagia di dunia dan akhirat. Ambil contoh, ketika kita duduk di antara 2 sujud, kit abaca, “ Rabbighfirlii warhamnii war zuqnii.”
-          Cuba perhatikan ‘ War Zuqnii’ itu beerti ‘dan berilah aku rezeki’. Kawanku, ternyata dalam bacaan solat pun, kita tak diminta mengabaikan kepentingan dunia. Kita tetap dianjurkan meminta rezeki. Bahkan, Rasulullah SAW sering mengulang-ulang bacaan ini.


Solat Yang Meningkatkan Kecerdasan Emosi

Citra Diri Yang Positif
-          Jangan mengecewakan diri dengan merendah diri. Pujilah diri kita sendiri, tanpa mengharapkan pujian dari orang lain.
-          Lakukan setiap hari, apa sahaja yang dapat menaikkan semangat hidup kita.
-          Tuliskan sebanyak mungkin penyataan positif tentang diri kita dan bacalah pernyataan itu secara teratur.
-          Bentuklah gambaran mental diri kita yang sejati.

Kecerdasan Emosi Rasulullah
“ Maafkanlah mereka, kerana mereka belum mengetahuinya,” kata-kata itu menyentak Jibril. Kala itu, Orang kafir Quraisy memperolok Rasulullah SAW dan melemparkan najis haiwan ke arahnya. Jibril tak tahan melihat peristiwa itu. Dan ia menawarkan kepada Rasulullah SAW supaya menghancurkan mereka. Namun Rasulullah SAW memaafkan mereka dengan pertimbangkan bahawa mereka belum mengerti apa sesunguhnya Islam.
            Sungguh baginda mempunyai peribadi yang menawan. Baginda selalu berwajah manis, tersenyum dan pemaaf. Baginda tidak pernah menyimpan dendam, bahkan kepada mushnya sekali pun. Oleh sebab itu, tidak mengejutkan jika musuh luluh di hadapannya. Bahkan, musuh pun mengakui kebaikan Rasulullah SAW.
            Anas Bin Malik, menceritakan dahsyatnya kecerdasan emosi Rasulullah SAW. Beliau mengungkapkan, “ Saya telah menjadi pembantu Nabi Muhammad SAW selama 20 Tahun. Selama itu, sedikit pun Rasulullah SAW tidak pernah mengatakan ‘ah’ kepadaku, baginda tidak pernah mengatakan terhadap sesuatu yang aku perbuat ‘kenapa kau berbuat begitu?’ Tidak pernah mengatakan terhadap sesuatu yang aku tinggalkan ‘Mengapa engkau tinggalkan?’ ( Hadis Riwayat Muslim )





No comments:

Post a Comment